Tempo del Gelato: Es Krim Hitz Dalam Suasana Keren

Tempo del Gelato Yogyakarta di waktu senja

Jarang sekali si Ayah makan es krim gelato. Image di pikiran si Ayah gelato mah belum halal. Makanya itu yang ditanyakan ke si Kakak yang ngajak ke sana di Hari pertama Liburan Anak secapeknya sesantainya di Yogyakarta. Lalu… Cus saja kita ke sana. Tempo del Gelato. Jakal. Jalan Kaliurang Ade dibonceng si Kakak, sementara si Ayah pake ojol.

Suasana keren

Sang puteri menyambut si Ayah.

Turun dari ojek, si Ade yang sudah datang duluan menyambut di pintu. Ngeliat dia nongol saja, si Ayah lalu bergumam. ‘Ish ish ish….keren nih buat spot foto’. Iya, keren euy. Bangunannya dibuat artistik. Nyeni. Susunan bata merahnya yang diekspos itu keren banget. Sudah deh, si Ayah yang hobi motoin orang – tapi gak ngerti fotografi – langsung nyuruh si Ade berpose. (Dan dia pun sudah hapal sifat si Ayah, jadi langsung saja dia berpose).

Artistik ya dan keren, seperti kerennya dua bidadari ini

Berjalan ke dalam, kembali si Ayah dibawa terkesan dengan suasananya. Beneran, sore itu penuh banget dengan pembeli yang keliatan banyaknya wisatawan. Tapi keukeuh, si Ayah mah tertarik dengan interiornya. Nyeni. Ada rasa-rasa kolonial artistiknya gitu. Dilengkapi banyak foto-foto entah siapapun dengan berbagai pose es krim gelatonya. Sangat menarik.

Ya sudah, pasrah disuruh si Ayah berpose 😁

Es krim cone guede berbagai varian

Melirik ke antrian, si Ayah melihat dominannya pengantri itu wanita. Sepertinya kompakan kalo si pria, entah suami atau pasangan atau temannya, lebih memilih menunggu dan mencari kursi. Si Ayah juga demikian. Dan dari pengantri itu, dominannya juga berjilbab. Bisa jadi mereka tertatik dengan tulisan besar Halal di salah satu dinding atasnya.

Lihat yang di belakang, banyak ibu ibu yak

Karena sudah pernah ke sini, si Kakak langsung masuk ke antrian kasir yang langsunh berhadapan dengan pintu masuk. Di atas kepala si mbak kasir tertera menu es krim yang dijual.

Es krim cone 25 ribu rupiah
Es krim cup bervariasi, dari mulai 20 ribu sampai seratus ribu lebih

Untung belinya dua, kalo tiga bakalan nyisa

Si Kakak tinggal order berapa jumlah es krim yang diorder. Di sini dia tidak ditanya rasa es krim apa yang dipilih. Dan lalu dia mendapatkan nomor antrian. Saat itu di dapat nomor 60an, sementara pesanan baru sampai 30 atau 40an. Lumayan panjang dan lama.

Sabar.

Padahal si Ayah lagi berjaket tebal, meriang, tapi masa gak cobain sih

Sambil nunggu, si Ayah melihat sekeliling. Gile. Es krim conenya gede banget. Hak habis deh kalo dimakan Ayah sendirian. Untung tadi pesannya cuman dua biji, jadi bisa dimakan bertiga. Si Ayah juga lihat es krim yang dibawa pengunjung bermacam macam. Ada yang kayak oreo, hijau matcha, plain vanila, coklat kentara atau merah tua ngejreng. Es krim rasa buah naga. Hmmm… penasaran, apa ada es krim rasa yang gak pernah ada?

Asyiknyaaa

Rasa tergantung selera

Setelah beberapa kali di WA si Kakak yang nanyain ‘Ayah mau rasa apa? Sorbet ginger atau matcha atau cinamon?’ Dan si Ayah jawab datar ‘Ayah gak ngerti, Kakak saja yang milih’, akhirnya dia milih sendiri. Salah satunya adalah plain coklat.

Menunggu kepastian wkkakw

Ya gitu, si Ayah mah pasti mikir kalo soal rasa ya tergantung selera. Pilihan rasa yang aneh-aneh tentunya cocok untuk generasi si Kakak, tapi tidak buat si Ayah. Membingungkan. Tapi ya kalo mencicipi mah baru terasa enak. Ya, untuk rasa yang standar, si Ayah mah kadang suma bandingin sama es krim Feast kesikaan yang dibeli di Indomaret atau Alfamart.

Suasananya itu loh

Tapi yang seru adalah rasa yang ditimbulkan: kebersamaan. Di sebelas kiri si Ayah ada sepasang suami istri duduk di kursi tinggi lalu didatangi dua pria usia lulus kuliah. Dua pemuda itu lalu memberikan es krimnya ke si Ayah. Gestur bagaimana si Ayah menolak – karena mungkin tidak doyan, si anak yang ‘memaksa’, si ibu yang merayu, si ayah lalu memciba, dan si anak anak yang tertawa. Itu priceless. Juga satu keluarga yang menguasai kursi sebelah kanan si Ayah, rame dengan berbagai cerita. Sementara di depan kita, seorang mbak dengan mas nya asyik mencicipi es krim dari satu cone yang sama. Indahnya. Serasa dunia milik berdua. Yang lain ngontrak……

Cusss

Monggo….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *